[Serial Kehamilan] Ngidam

Pernah merasakan ngidam saat hamil? Kalau semua perempuan diberikan pertanyaan seperti ini, tentu saja sebagian besar perempuan yang merasakan kehamilan akan menjawab : tentu, pernah donk 🙂

Di usia kehamilan hampir 23 minggu ini, aku juga pernah merasakan ngidam. Pengen banget makan sesuatu. Saat itu ketika umur kehamilan masih trimester pertama. Alhamdulillah tidak ada muntah-muntah yang serius saat trimester pertama. Masalah yang cukup mengganggu adalah lidah yang terasa pahit, walaupun makanan apapun tetap bisa masuk.

Nah, saat-saat itu yang makanan yang sangat ingin dimakan adalah sate padang. Bukan sembarang sate padang, tapi sate padang yang rumah penjualnya di belakang rumah bapak ibu di Manna, Bengkulu Selatan. Sate padang itu adalah sate langganan masa kecil. Setelah merantau meninggalkan kota kelahiran, hanya saat pulang kampung rasa sate padang yang maknyus itu bisa dinikmati.

Hampir sebelas tahun meninggalkan kota kelahiran, belum pernah sangat ingin makan sate padang itu, kecuali saat hamil di trimester pertama ini. Aneh juga, mengapa justru rasa sate padang itu yang terasa akan enak di lidah yang pahit.

Kalau saat kehamilan trimester pertama itu, aku dan suami berada di negeri tercinta, mungkin suami akan berbaik hati mencari pengganti sate padang yang memungkinkan dimakan istrinya. Masalahnya, saat trimester pertama itu berlangsung, kami berada di negeri sakura, yang di sudut manapun dicari tentu saja penjual sate padang tidak akan ditemukan.

Ada cara lain untuk menikmati sate padang sebenarnya. Membuatnya sendiri. Masalahnya melihat beberapa resep yang beredar di internet, beberapa bumbunya tidak bisa ditemukan di negeri matahari terbit ini. Seorang teman pernah menyarankan, yah udah gak apa-apa kurang bumbu. Tapi, karena sudah terbayang rasanya tidak akan selezat dengan rasa sate padang di dekat rumah bapak ibu, akhirnya urung juga berimprovisasi membuat sate padang dengan bumbu seadanya. Mungkin juga karena faktor lain: malas 🙂

Sangat ingin mencicipi sate padang ini bukan hanya datang sekali. Setiap lidah terasa pahit sekali, rasanya saat itu juga harum dan maknyusnya rasa sate padang terbayang-bayang di pelupuk mata.

Setelah sekian kali mengutarakan permintaan ngidam ini kepada suami, dan sekian kali pula suami tidak bisa memenuhinya, maka akhirnya dengan rasa kasih sayang yang sangat besar yang terpancar dari wajah teduh beliau, akhirnya beliau berujar : Fey lain kali kalau pengen sesuatu jangan yang aneh-aneh yah. Dipengenin aja makanan yang ada di Jepang. Kasihan mas gak bisa nyariin.

Kalimat yang ampuh bagiku untuk tidak lagi meminta makanan-makanan yang sekiranya tidak ada jualannya di Jepang ataupun tidak tersedia bumbu-bumbu yang lengkap untuk membuatnya. Gak tega dengan wajah memelas suami.

Tentu saja masih ada saat-saat menginginkan makanan-makanan yang dibayangkan akan terasa enak sebagai obat pahit di lidah. Tempe mendoan, martabak, pancake adalah beberapa diantaranya. Alhamdulillah makanan-makanan tersebut masih memungkinkan untuk dibuat sendiri sehingga kelezatannya tetap menjadi hak lidah yang pahit.

Tapi, di saat-saat ngidam makanan Indonesia yang tidak memungkinkan untuk dibuat dalam waktu sekejap, maka aku dan suami mempunyai cara jitu dan menjadikan saat-saat ini sebagai lelucon kami.

Misalnya di saat sore hari yang dingin karena hujan yang deras di luar apato dan terasa sekali kalau saat itu makan bakso atau soto adalah hal yang terenak padahal juga tidak memungkinkan untuk membuat bakso atau soto pada sore hari itu, maka beginilah percakapan yang terjadi di antara kami berdua.

“Mas, kok pengen bakso yah”, ujarku.

“Cari di mana yah?”, tanya suami.

“Hmm, coba mas tengok abang penjual bakso di dekat pintu masuk kompleks apato kita.”, jawabku

“Wah, udah tutup kayaknya, Fey.”, jawab beliau dengan sangat yakin.

“Oh gitu yah. Yah udah deh. Dedek, kata ayah penjual baksonya sudah tutup.”, lanjutku sambil mengelus perut.

Kenyataannya, tidak ada penjual bakso apapun di dekat pintu masuk kompleks apato kami. Tapi, alhamdulillah percakapan ini mampu meredam hasrat ngidam pengen makan bakso :).

Untuk teman-teman yang sedang hamil dan sedang ngidam makanan Indonesia padahal tidak sedang tinggal di Indonesia dan tidak memungkinkan untuk membuat makanan yang diinginkan dalam waktu sekejap, mungkin cara jitu kami bisa juga diterapkan.

@kampus, Juni 2011

Iklan

27 pemikiran pada “[Serial Kehamilan] Ngidam

  1. Ngidam? eh iya, saya juga ngerasain ini Mbak. Tapi cuma pas bulan ke 3 dan 4. Ngidamnya yaa macem-macem, tapi yang paling sering sih pengen makan Pallubasa (makanan khas dari Makassar), makan pagi-siang-n malam yaa pallubasa. hihi. Pernah juga pas pagi-pagi kok rasanya pengeeeen banget duduk di kursinya kelas bisnis pesawat garuda :D. Untungnya level ngidamnya gak terlalu ekstrim, cuma pengen2 aja gitu… gak ya sampai marah2 karena gak diturutin maunya.

    *eh komennya panjang bener? curhat ya, mama rani?

  2. Saya tidak sempat mengalami ngidam yang aneh-aneh..hanya pengin makan yang rasanya asam. Dan itu mudah karena saat hamil si bungsu, pohon jambu depan rumah dinas berbuah terus. Saat si sulung, yang ngidam suami…hehehe…dia sibuk cari asinan (bilang untuk isterinya), jagung bakar ..hahaha.

    Saya nggak sempat ngidam aneh-aneh, karena kerjaan berjibun, malah mau cuti harus menyelesaikan kerjaan dulu, biar penggantinya nggak ribut…jadi ya berkutat terus, mana saat itu masih pakai mesin tik…

    Tapi betul Fety….bisa disiasati kok…yang penting mensugesti diri sendiri, dan pakai logika…..

  3. Cara lain untuk mengatasi ngidam di mancanegara adalah dengan mensugesti diri.
    Misalnya pengin makan sate Padang.
    Beli saja makanan yang mirp sate, lalu dibungkusnya ditulis ” Sate Padang”. Lalu ucapkan ” Asyik dapat juga sate Padang”.
    Coba deh.
    Take care nduk
    Salam hangat dari Surabaya

  4. assalamualaikum bumil…
    udah 23 minggu ya?
    alhamdulillah lancar kan..

    hehe… ngidam boleh, tapi jangan smpe ngerepotin bagnet yaaa…. kesian si masnya… hehehe

  5. Kalau kata para suami sih, ngidam itu bentuk keinginan istri untuk lebih diperhatikan dengan mengatasnamakan keinginan jabang bayi hehehe Dan biasanya kalau keinginannya udh didepan mata (misal makanan), si istri cuma makan sedikit hahaha. Dulu di trimester pertama saya gak doyan makan. Jangankan pengin yang seger2, cium bau kuah bakso dan soto rasanya mau muntah. Rujak juga gak pengin. Pokoknya penginnya gak makan apa2 hehehe. Paling baner pengin minum es jeruk doang. Setelah trimester pertama berlalu, semua makanan hajar bleh :D. Yg paling pengin itu tempe mendoan sih.

    Semoga kehamilannya sehat ya mbak. Nanti diberi kemudahan dan kesehatan dalam melahirkan.Amin 🙂

  6. Meskipun saya sudah pernah hamil dua kali. Belum pernah merasakan ngidam. Jadi tidak bisa merasakan.

    Semoga mbak Fety dan dedek serta masnya selalu sehat dan bahagia. Amin.

  7. Wah…belum pernah mengalami hal seperti itu mbak, maklum masih lajang, hihihih…. 😀
    Tapi syukur ya ngidamnya gak aneh2 dan dedeknya yang “didalam” pengertian, nggak ngotot mintanya 😀

  8. waduh susah juga ya mbak kl ngidamnya d negeri orang gitu..mang ga ada orang indonesia disana yang bisa bikin satenya mb?apa yang buka usaha catering gitu mb?
    btw aku jg lagi hamil mb, dah 36minggu tapi kok anehnya ga pernah ngidam yah..hihi..mb fety udah tau lom baby boy or baby girl?s
    semoga sehat selalu disana ya mba..trus lahirannya mau disana juga ya mb?

    • udah dikasihtahu dokternya sih, mbak 🙂 tapi biarlah pengumumannya sampai kelahirannya nanti hi..hi.. iya mbak InsyaAllah semoga bisa melahirkan di Jepang.

    • lagian ga papa mbak, anak pertama. Masnya di kerjain aja… hehhe buat cerita lucu nanti… .
      Iya sih mbak di sana pastinya sulit nyari yang khas dari indonesia di negeri orang …. . Sabar ya mbaak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s